5 Kekalahan Paling Memalukan di Jagat Sepak Bola

5 Kekalahan Paling Memalukan di Jagat Sepak Bola
5 Kekalahan Paling Memalukan di Jagat Sepak Bola

Tidak ada satupun tim sepak bola manapun yg ingin kalah. semua ingin menang, berapapun skornya. tidak peduli hanya 1-0, yang dibilang skor tipis, atau menggunakan selisih gol tipis, atau bahkan menang lewat cara penalti.
Kemenangan sebagai tujuan utama pada sebuah pertandingan profesional. Itulah mengapa, banyakhal dilakukan sebuah tim meraih kemenangan.

Tetapi, apa jadinya Bila suatu tim justru kalah? Meski tetap dalam konteks profesional dan sportivitas, tetap saja kesedihan dan kekecewaan atau bahkan penyesalan dirasakan semua elemen tim. Apalagi Bila kekalahan itu terjadi dalam laga krusial, seperti final sebuah turnamen atau pertandingan penentu gelar lainnya.

Apabila kalah dari tim rival pada era sekarang ini, kekalahan bisa terasa makin menyakitkan serta memalukan, sebab tak jarang kerap jadi olok-olok antarpenggemar di media sosial dan meninggalkan jejak digital yg sulit dihapus. Para pelaku, mirip pemain maupun pelatih, bisa jadi pula dihantui kekalahan tadi sepanjang karier mereka.

Ada beberapa pertandingan yg berakhir menggunakan kekalahan membuat malu bagi satu di antara tim, mirip pembicaraan pada atas. Pencinta sepak bola mungkin masih ingat, duel Manchester United versus Manchester City pada Oktober 2011. Itu menjadi kekalahan Setan Merah di kandang pertama menggunakan skor terbesar sejak 1995. Sangat memalukan sebab versus mereka ialah rival tak pernah mati; the Citizen.

5. Liverpool 4-0 Barcelona

Liverpool berhasil mempermalukan Barcelona dalam laga Musim 2018-2019 pada duel semifinal leg kedua Liga Champions 2018-2019, 7 Mei 2019, dengan skor 4-0. Kemenangan itu di hadapan publik sendiri di Anfield itu berhasil membawa the Reds melaju ke partai final lantaran unggul agregat gol 4-3. Sementara, kekalahan telak 0-4 itu menimbulkan luka berkepanjangan buat skuat Blaugrana dan dikenang bak aib hingga sekarang.

4. Manchester United 8-2 Arsenal

Tak ada yang menyangka Arsenal bakal babak belur saat menjalani laga tandang menghadapi Manchester United di Old Trafford, 28 Agustus 2011. Saat itu baru awal musim, namun the Gunners sudah merasakan kekalahan begitu telak. Kala itu, Arsenal baru ditinggalkan Cesc Fabregas dan Samir Nasri. Meriam London hanya mengandalkan Robin van Persie sebagai mesin gol, dan Carl Jenkinson, Johan Djourou, Laurent Koscielny, dan Armand Traore sebagai kuartet di lini belakang. Kemenangan telak ini bahkan membuat pelatih Manchester United ketika itu, Alex Ferguson, tak percaya.

3. Barcelona 6-1 Paris Saint-Germain

Klub raksasa Prancis, Paris Saint-Germain (PSG), punya memori menyeramkan di Camp Nou, markas Barcelona. Di sana, Les Parisiens dipermak PSG dengan skor 1-6. Memori kelam itu terjadi pada leg kedua 16 besar Liga Champions 2016-2017, 9 Maret 2017.  PSG datang ke Camp Nou dengan keunggulan 4-0 di leg pertama. Alih-alih melenggang ke perempat final, PSG yang kala itu dilatih Unai Emery pulang dengan menanggung malu setelah kalah 1-6.

Padahal, sebelumnya belum pernah ada dalam sejarah Liga Champions, satu klub membalikkan situasi setelah tertinggal 0-4. Barcelona mampu melakukannya dan PSG tersingkir secara menyesakkan.

2. Australia 31–0 American Samoa

Timnas Australia akan dikenang sebagai tim “raja tega” setelah menggelontor lawan, Samoa Amerika, dengan skor sensasional: 31-0. Pertandingan yang berujung memalukan buat Samoa Amerika itu terjadi pada laga kualifikasi Piala Dunia 2002, 11 April 2001, di Australia. Padahal, kala itu tim tuan rumah hanya memainkan pemain lapis kedua. The Socceroos menyimpan nama-nama tenar, seperti Harry Kewel dan Mark Viduka. Namun, tetap saja tim tamu pulang dengan kepala tertunduk.

Perbedaan kualitas mendasari skor fenomenal tersebut. FIFA lantas mengubah format kualifikasi Piala Dunia di zona Oceania untuk memastikan hasil seperti itu tidak terulang lagi. Namun, nasi sudah menjadi bubur. Samoa Amerika terpaksa menanggung aib kalah begitu telaknya di pentas sepak bola internasional.

1. Brasil 1-7 Jerman

agen bola terpercaya – Kekalahan 1-7 atas Jerman sudah sukup buruk bagi Brasil. Kekalahan besar itu makin diperburuk karena terjadi di hadapan publik sendiri. Kekalahan mengejutkan ini terjadi pada semifinal Piala Dunia 2014 di Belo Horizonte, Brasil, 8 Juli 2014. Laga baru berjalan setengah jam, Brasil harus merelakan gawangnya dibobol sebanyak lima gol.

Jerman pun akhirnya keluar sebagai juara Piala Dunia 2014 setelah di final menumbangkan Argentina dengan skor 1-0. Hingga sekarang, masih banyak pencinta sepak bola yang masih tak percaya, Brasil bermain begitu buruk hingga harus menanggung malu dipermak Brasil dengan skor telak 1-7.

Share This